assalamualaikum

sodiqi usrati...=)

Monday, March 28, 2011

.:: Hukum M.E.N.G.U.A.P ::.



Assalamualaikum..

Kali ini, entryku mengenai MENGUAP. Kenapa ya?? hehe.. Begini alkisahnya, tadi aku ada terbaca di salah satu laman web yang famous bagi umat Islam, especially di Malaysia ni. Apa?? Iluvislam la... :) Sebenarnya tajuk besar entry yang aku baca di Iluvislam 2, bukanlah mengenai MENGUAP, sebaliknya Bebaskan Diri dengan Syariat. Isu MENGUAP ni hanyalah contoh sampingan sahaja bagi entry tersebut. Namun begitu, tidak salah rasanya untukku menjadikannya sebagai tajuk besar di 'pondok usang'ku ini.. =)

Hrmmm...aku membuat keputusan untuk meng'entry'kan tajuk ni disebabkan 'hal' yang tersebut di atas seringkali dilakukan oleh kita sebagai seorang manusia yang normal. Cuma, mungkin caranya sahaja yang membezakan sama ada elok atau sebaliknya.

Sehubungan dengan itu, tidak lama dahulu aku juga pernah membaca satu artikel mengenai MENGUAP ini di salah satu akhbar tempatan di ruang kesihatan. Menurut artikel itu, MENGUAP ini juga boleh berjangkit dari seseorang individu kepada individu yang lain. Bagaimana caranya?? Caranya hanyalah dengan melihat, memikirkan, membaca, dan menulis perkataan MENGUAP. Pelik?? Mungkin agak peliklah...tapi jika difikir-fikirkan dan diamat-amati, ada betulnya juga.

Namun begitu, apakah pandangan Islam mengenai MENGUAP ini??? hrmmm...jom kita tengok pandangan Islam mengenai isu ini.


Daripada Abu Hurairah r. a. bahawasanya Baginda Rasulullah s.a.w bersabda bermaksud: Sesungguhnya Allah s.w.t suka orang yang bersin, dan membenci orang yang menguap. Maka apabila seseorang kamu bersin, lalu dia mengucapkan 'Alhamdulillah' , maka adalah hak atas setiap Muslim yang mendengarnya pula mengucapkan 'Yarhamkallah'. Walaupun menguap itu adalah daripada syaitan. Maka apabila seseorang menguap, hendaklah dia menahannya sekadar termampu. kerana apabila seseorang itu menguap, syaitan akan mentertawakannya. 
(Hadith Riwayat Bukhari)

Daripada Abu Said Al-Khudri r. a., katanya : Telah bersabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud: Apabila seseorang menguap, hendaklah dia meletakkan tangannya pada mulutnya, kerana sesungguhnya syaitan itu akan masuk melalui mulut yang terbuka. 
(Riwayat Imam Muslim)

Nabi Muhammad s.a.w bersabda maksudnya: Sesungguhnya Allah suka kepada orang-orang yang bersin, dan membenci orang-orang yang menguap. Maka apabila seseorang itu menguap, jangan sampai berbunyi, kerana perbuatan itu daripada syaitan yang mentertawakan kamu. 
(Hadith riwayat Imam Muslim, Ahmad dan At-Tirmidzi)

Daripada Abdullah bin Az-Zubair r. a. katanya: Telah bersabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud: Sesungguhnya Allah s.w.t membenci sesiapa yang mengangkat suara ketika menguap dan bersin. 
(Hadith riwayat Imam Muslim, Ahmad dan At-Tirmidzi)


Jadi, antara pengajaran yang boleh diambil daripada hadis di atas, ialah:

1) Berusaha menahan MENGUAP sekadar termampu terutamanya ketika solat.

2) Meletakkan tangan di atas mulut untuk menahan MENGUAP sama ada di dalam atau di luar solat.

3) Makruh mengeluarkan suara dan mengangkat bunyi ketika MENGUAP atau bersin.

4) Sunat ketika bersin mengucapkan 'alhamdulillah' dan orang yang mendengarnya pula mengucapkan 'yarhamkallah' bagi lelaki dan 'yarhamkillah' bagi perempuan.

5) Sunat mengucapkan 'astaghfirullah' selepas MENGUAP.

So, bolehlah diamal dan dipraktikkan mana-mana yang berkaitan dengan diri masing-masing. But, almost tu rasanya semua orang menghadapinya. Then, marilah kita beramal dengan sunnah Rasul-Nya!!! :)

Ok, berbalik kepada hukum MENGUAP ni.. (panjang pulak nak boleh sampai kepada point sebenar..hehe) Baiklah, MENGUAP ini terbahagi kepada lima hukum, iaitu wajib, haram, sunat, makruh dan juga harus. Bagaimana ya?? =) mari kita selongkar bagaimana caranya semua itu boleh terjadi...

• Menguap jadi WAJIB sekiranya dengan tidak menguap boleh memudaratkan tuan punya badan. Katalah kita terlalu mengantuk... menguap adalah tindakan biologi seseorang yang mengantuk. Tetapi oleh kerana kita malu (di khalayak ramai atau di majlis-majlis tententu), kita menahan diri untuk menguap sehingga ke tahap yang boleh memudaratkan (jatuh pengsan atau sakit kepala). Maka ketika itu wajib kita menguap. Wajib ertinya, perlu menguap dan diberi pahala. Sekiranya tidak menguap jatuh dosa.


• Menguap jatuh HARAM sekiranya kita pura-pura menguap untuk menyakitkan hati orang lain. Katalah semasa mendengar satu ceramah, kita bosan dan benci pada penceramahnya. Lalu kita pura-pura menguap untuk 'memberitahu' penceramah kita benci atau bosan. Menguap ketika itu menjadi isyarat untuk 'menghalau' atau menyuruh si pencermah sakit hati dan berhenti. Pada waktu itu menguap jatuh haram. Dibuat berdosa, ditinggalkan berpahala.


• Menguap hukumnya SUNAT jika dilakukan mengikut sunnah Rasulullah, yakni dengan menutup mulut dan membaca taawwuz . Kerika itu berdoa kelihatan sopan dan tertib sekali. Bukan sahaja indah dipandang mata manusia, tetapi disukai oleh Allah. Dengan menguap seperti itu, hukumnya sunat. Sangat digalakkan dan diberi pahala.


• Menguap hukumnya HARUS dalam mana-mana posisi tubuh. Harus menguap dalam keadan berdiri, duduk atau berbaring. Tidak semestinya menguap mesti dalam keadaan duduk. Ertinya, boleh menguap dengan 'gaya bebas'. Harus hukumnya.


• Bila menguap jatuh MAKRUH? Perbuatan makruh, walaupun tidak haram, tetapi ntidak disukai Allah dan hodoh pada pandangan manusia. Menguap jatuh makruh sekiranya dilakukan tanpa sopan misalnya membuka mulut lebar-lebar tanpa menutupnya. Hingga dengan itu kelihatan begitu buruk dan cela dipandang orang. Allah tidak suka cara menguap begitu. Kebencian Allah ke atas perkara-perkara makruh, walaupun tidak berdosa tetapi elok sangat ditinggalkan. Malah, jika ditinggalkan berpahala pula.

Makanya sekarang, sesudah diketahui hukum-hukumnya.. marilah kita beramal dengan apa yang sepatutnya dilakukan oleh individu yang bergelar MUSLIM dan MUKMIN..! 

Akhir kalam, SELAMAT BERAMAL!!!!




 





No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget