assalamualaikum

sodiqi usrati...=)

Tuesday, June 12, 2012

taklifan

*situasi di surau


sebaik sahaja aku meletakkan sejadah di atas rak yang telah dikhususkan untuk meletakkannya, tiba-tiba satu suara kedengaran.


--------------


K. A : Najihah, nak balik dah ke?

Aku : A'ah, kenapa?

K. A : Nak ikut..

Aku : Nak ikut? boleh je..

K. A : Jom, ada sesuatu akak nak cakap ni.

(ok, aku dah mula tak sedap hati dah ni, tapi bajet cool lagi depan akak tu)

Aku : Ada apa kak?

K. A : Sem depan awak jadi timbalan... 

(ok, patutla x sedap hati, dan dalam masa yang sama akal aku cepat-cepat buat konklusi sendiri. erkkk.. timbalan rakan surau ke? sebab sebelum tu akak senior aku ada bagitahu yang aku akan jadi orang penting kat surau sem depan.. katanyalah..hrmm)

K. A : Awak jadi timbalan setiausaha RPA (Rakan Penggerak Addin) pusat. K. Z mintak saya cakapkan.

Aku : Allah! K. A.. (sambil buat muka sedih, dah memang sedih pun) tipu la..

K. A : Betul.. dah mesyuarat dah semalam.

Aku : K. A.. Timbalan s/u tu.. dah la yang pusat punya.. berat tu..

K. A : Alaa.. takpe.. boleh punya.. 

Aku : Tapi timbalan s/u tu K. A.. 

K. A : Takpe.. bukannya sibuk sangat pun.. setiausaha Qani'ah (nama samaran sebab aku suka nama ni) awak kenal kan?

Aku : Qani'ah? Sape yang cadangkan saya? Qani'ah eh?

K. A : Entahlah..

Aku : huhu.. K. A..

bla.. bla.. bla...


----------------


Allah! sungguh aku tidak pernah membayangkan untuk berada di tempat itu. Sebelum ni aku tengok akak-akak dan brother-brother (nak tulis abang rasa macam lain macam.. haha) yang pegang jawatan untuk RPA pusat ni.. "hebatlah depa ni, mesti baik-baik ni, mesti bijak ni.. dan macam-macam mesti lagi la". Sekali, aku yang kena. Allah! Rasa sangat tak layak. Beratnya amanah ini ya Allah.. RPA bagi aku bukanlah calang-calang organisasi. RPA merupakan satu persatuan yang berurusan langsung dengan Pusat Islam. Apatah lagi, ini RPA pusat. Allah..

Dahlah timbalan setiausaha, walaupun depannya tu ada timbalan.. tapi tetap menjalankan tugas-tugas setiausaha jugak. Sesungguhnya setiausahalah satu-satunya jawatan yang paling aku nak elakkan kalau boleh. Berat kot. Kalau kat sekolah dulu lain la.. nama je setiausaha, tapi tak bergerak pun.. sebab takde aktiviti. kalau ada pun, cikgu jugak buat.. huhu.. (tapi, kalau kat KISAS lain, kat sana semua jawatan bergerak, pendek kata macam kat U la)


--------------


Dalam perjalanan pulang dari surau, aku tiba-tiba terfikir. "kalau dah terlibat dengan RPA macam tu, tak mustahil kalau aku tiba-tiba pulak jadi *******. 

Allah! 
Pinjamkan aku sedikit kekuatan-Mu ya Allah. 
Sungguh aku tiada daya upaya melainkan dengan izin dan bantuan-Mu. 
Maka bantulah aku ya Allah. 
Andainya dengan taklifan ini mampu membentuk aku menjadi seseorang, 
mampu membantu menegakkan agama-Mu di bumi murabbi ini,
aku redha ya Allah.
Maka bantulah aku ya Allah.


--------------


Sungguh, ini merupakan satu pengalaman baharu bagi aku.. dan, sesungguhnya juga, pusat Islam yang terletak di kampus baharu tu pun, baru sekali aku menjejakkan kaki ke dalamnya.. tu pun sebab nak jumpa sorang ustaz ni atas satu urusan Rakan Surau. hrmm.. Nampaknya Allah telah mentakdirkan satu lagi alternatif untuk aku bergerak ke arah yang lebih baik. Permudahkanlah jalan ini ya Allah.






p/s:
masih cuba untuk ikhlas selepas satu taklifan yang baru sahaja lepas dari tanggungjawab, dan akhirnya satu taklifan lain mengambil tempat. =.=

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget