assalamualaikum

sodiqi usrati...=)

Wednesday, July 6, 2011

JANGAN TERPEDAYA!!

Assalamualaikum...
bismillahirrohmaanirrohiim..
InsyaAllah pagi ni, nak kongsi satu ilmu yang sangat2 menarik! (for me la..=) 

"Kemudian, dia (Dajal) memanggil seorang lelaki, lalu dia (Dajal) memerintahkannya dan membunuhnya. Kemudian, dia memotong anggota badannya. Setiap bahagian  tubuhnya  dipotong. Lalu, dia memisahkannya sehingga orang melihatnya. Kemudian, dia mengumpulkannya. Lalu, dia memukul dengan tongkatnya. Tiba-tiba, dia (laki-laki itu) berdiri. Lalu, dia (Dajal) berkata: "Saya adalah Allah (Tuhan) yang mampu menghidupkan dan mematikan seseorang. Padahal semuanya itu adalah sihir yang menipu mata manusia, dan dia tidak berbuat apa-apa dari semua itu."
Hrmm...macamana, pernah dengar x hadis 2?? Hadis 2 telah diriwayatkan oleh Abdullah Ibnu Maqnam.

Baiklah, untuk itu, aku nak kongsi apa maksud sebenar disebalik hadis 2. Adakah Dajal tu betul2 mampu menghidupkan dan mematikan seseorang manusia?? Dan adakah caranya seperti yang terdapat dalam cerita2 dongeng?? hehe..Jom kita bongkar!!!!

Sebenarnya, hadis di atas mengandungi 6 fasa yang selari dengan proses pengklonan, iaitu:
1) Memotong anggota badannya 
--> Salah satu organ dipotong sebagai sampel bagi memulakan pengklonan.

2) Setiap bahagian tubuhnya dipotong 
--> Tubuh dipotong kecil bagi mengambil sel.

3) Lalu, dia memisahkan
--> Nukleus dipisahkan daripada sel dengan tujuan mengambil kromosom sel itu. Kemudian, kromosom itu dipotong bagi mengambil DNA dengan menggunakan teknologi pemindahan nuklear.

4) Kemudian, dia mengumpulkannya
--> DNA itu kemudiannya dimasukkan ke dalam sel telur wanita, sehingga kedua-duannya bersatu.

5) Lalu, dia memukul dengan tongkatnya
--> Ini merujuk kepada penyaluran tenaga eletrik bagi mendorong penyatuan antara DNA dengan sel baru. Proses ini menggunakan batang katod dan elektrod.

6) Maka tiba-tiba dia (lelaki itu) berdiri
--> Melalui pemindahan nuklear, tiba-tiba gabungan DNA dan sel telur mengalami pembelahan dan menjadi embrio hidup. Lalu dimasukkan ke dalam rahim wanita. Setahun kemudian, lahirlah bayi yang sama, yang mempunyai ciri-ciri fizikal yang sama dengan individu asal.

Hakikatnya, Dajal pernah mengklon lelaki yang dibunuhnya itu. Proses pengklonan lelaki itu dilakukan sejak lelaki itu lahir di dunia. Semasa lelaki itu masih bayi, Dajal mengarahkan saintisnya bagi mengambil sampel bayi itu. Dengan menggunakan sel bayi itu, bayi berkenaan diklonkan. Jadi, semasa bayi itu berumur setahun, maka klonnya pun dilahirkan. Selepas itu, lelaki itu dan klonnya sentiasa diawasi oleh pasukan penyelidik Dajal, dengan menggunakan Global Positioning System (Sistem Penentu Kedudukan Global). 

Apabila individu asal sudah dewasa, Dajal membuat helah di khalayak ramai, iaitu dengan membunuh lelaki itu. Dajal kemudiaannya memanggil klon itu supaya tampil. Orang yang cetek pengetahuan dan lemah iman percaya Dajal berjaya menghidupkan kembali lelaki yang sudah mati itu. 

SEE!! amat berbahaya bukan bagi orang yang tidak mengetahui hakikat sebenar di sebalik hidupnya kembali orang yang sudah mati tersebut???? dan sudah tentu IMAN merupakan PENYELAMAT UTAMA kita pada waktu itu.

Seterusnya, ini merupakan satu lagi hadis yang seerti dengan hadis di atas yang telah diriwayatkan oleh Nuwas bin Sam'an, iaitu:

"...Kemudian dia (Dajal) memanggil seorang pemuda yang gemuk. Dia melibasnya dengan pedang sehingga  terbelah menjadi dua lalu dipisahkannya antara kedua potongan itu sejauh bidikan panah. Kemudian dia memanggil lagi pemuda itu. Dia (pemuda) datang kepadanya dengan wajah yang berseri-seri sambil ketawa."

{petikan hadis panjang yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam bab Mengingati Dajal}

Hadis ini menjelaskan pembohongan yang dilakukan oleh Dajal bagi menipu orang yang menjadi pengikutnya. Proses ini sama dengan proses pengklonan. Apabila mayat pemuda itu dibawa sejauh bidikan panah (mungkin sejauh 200 meter), orang ramai mungkin tidak tahu mayat pemuda itu sebenarnya telah dikuburkan. Sementara itu, individu yang kemudiannya tampil ialah klon pemuda asal, yang mana pemuda itu sudah diklonkan lebih awal. 

Orang yang jahil mungkin terus percaya kepada Dajal lalu menganggapnya sebagai Tuhan. Dalam hadis yang lain, ada dinyatakan dengan jelas pembohongan-pembohongan Dajal ini hanya berlaku kepada masyarakat pedalaman yang jahil agama dan cetek pengetahuannya.

Hadis panjang daripada Abi Umamah al-Bahili yang menyebut pernyataan Rasulullah SAW mengenai Dajal:

"Antara fitnah Dajal ialah, dia berkata kepada orang Arab dusun, 'Apa pendapatmu jika aku bangkitkan ayahmu dan ibumu? Adakah engkau mahu bersaksi bahawa aku ialah Tuhanmu?? Orang itu menjawab, 'YA!' Kemudian, dua syaitan yang menyerupai diri seperti ibu dan ayahnya, lalu kedua-duanya berkata, "Wahai anakku, ikutlah dia! Sesungguhnya dia ialah Tuhanmu."

{Hadis diriwayatkan Ibnu Majah, Bahagian Fitnah 2: 1359
1363 juga dalam Sahih al-Jami' ash-Shaghir 6; 273-277, hadis no. 7552}.

Hadis ini berada dalam kronologi waktu yang panjang. Sebelum kedua-dua orang tua pemuda Arab Badawi itu meninggal dunia, pasukan penyelidik Dajal sudah pun mengklon mereka. 

Selepas kedua-dua orang tua pemuda itu meninggal dunia, Dajal memanggil klon bagi menemui pemuda Arab yang jahil itu. Ini suatu sandiwara yang dianggap cukup hebat bagi orang kampung.

Mengenai perwatakan orang Badwi ini, ada dinyatakan dalam al-Qur'an:

"Orang Arab lebih keras kufurnya dan sikap munafiknya dan sangat patut mereka tidak mengetahui batas-batas (dan hukum-hukum syarak) yang diturunkan oleh Allah kepada Rasul-Nya dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana."

{Surah at-Taubah, ayat 97}

Hal ini bermakna, orang kampung berbeza dengan orang bandar. Hal ini demikian kerana, penduduk bandar mempunyai lebih banyak pengetahuan, sehingga daya pemikiran penduduk bandar lebih mantap berbanding penduduk kampung. Dalam konteks sejarah Nabi Muhammad SAW, ada orang Arab Badwi yang hanya memikirkan makan, minum, kahwin, berburu untuk mencari makanan dan tidur. Mereka enggan belajar tentang agama, lantas dibelenggu kejahilan. Fenomena ini masih wujud pada zaman sekarang dan zaman ketika Dajal keluar nanti. Orang seperti ini yang menjadi sasaran mudah bagi Dajal menyebarkan ajarannya.

hrmm...so, macamana sekarang?? dapat ilmu yang baru je anda semua baca ni?? =) Diharapkan kita tidaklah tergolong dalam kalangan orang yang mempercayai Dajal sebagai Tuhan itu. Nauzubillah.. Tapi, semuanya bergantung kepada tahap keimanan seseorang juga kan?? Renung2kan...

Baiklah, sebenarnya..ilmu ni, aku ambil daripada sebuah buku yang bertajuk ARMAGEDON 2012.

haa..ni la bukunya!

InsyaALLAH, isinya sangat2 menarik minat aku untuk terus membacanya.. (sebenarnya, aku pun belum habis lagi baca buku ni, tapi aku teringin sangat2 nak share benda ni, so taip je la! hehe.. ni buku akak aku sebenarnya..)

Rasanya, setakat ni la dulu entry kali ni, dah lewat! haha.. terlajak setengah jam dah ni..huhu..

p/s: kalau ada rezeki lebih, bolehlah beli buku ni..insyaAllah x rugi..=)





 

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget